Tuesday, 3 April 2018

Cara Mengatasi Insecure pada Pasangan

Beberapa tahun lalu, saya pernah cinta sama seseorang. Saking cintanya, bikin saya nggak bisa mikir logis. Nggak tahu kenapa ya, bawaannya insecure melulu. Padahal cinta yang sampai titik insecure itu kan bahaya banget. Sampai pernah bikin kesalahan. Kesalahan itu yang bikin saya kapok jatuh cinta lagi sampai sekarang. Padahal udah hampir 5 tahun. Kok ya masih kepikiran soal itu. Wkwk. Saya nggak mau mengulang hal itu lagi nanti. :(

Kalau suatu saat saya jatuh cinta lagi. Saya nggak mau ngrasain lagi perasaan insecure yang terasa seperti boom atom yang sewaktu-waktu bisa meledak. Perasaan ngerasa nggak berguna, rendah diri, apalah-apalah yang bikin saya ngerasa suka senewen sama siapapun yang dekat sama seseorang yang saya sukai itu. 


Suatu hari, saya kepikiran buat nanya sama orang lain, pertanyaannya seputar gimana caranya mengatasi perasaan insecure itu agar tidak berkepanjangan. Saya nanya kayak gini bukan berarti lagi jatuh cinta sama seseorang ya. Tapi saya tahu kalau saya sangat lemah untuk hal-hal tertentu, semisal cemburu dan insecure ini. Makanya harus ada solusi buat mengatasinya kalau suatu saat hal itu terjadi lagi di kemudian hari, dengan seseorang yang berbeda. Misal kalau udah nikah ya. :P 

Saya nggak bilang bahwa pacaran itu boleh, tapi bahkan dalam pernikahan pun. In a relationship yang rumit semacam ini pun pernah dialami oleh teman saya. Dia cerita dong kalau dia cemburu sama anak magang di kantor suaminya. Padahal secara defacto dan dejure jelas dia jauuuuh sekali lebih cantik berkali-kali lipat, smart dan yang jelas udah halal lah ya. Wong udah nikah sama masnya. Tapi perasaan insecure itu mampu membuat dia jadi seperti orang lain. Rasa was-was yang berlebihan sampai di titik terendah. Sampai bikin saya terheran-heran. :)
doc : pinterest.com

Dia pernah bilang gini, "Kenapa perempuan itu meniru gaya berjilbabku, apa karena dia suka suamiku?" Lalu aku bengong karena ya nggak ngerti musti komen apa. Tapi beberapa jawaban ini mungkin bisa ngasih jawaban, kenapa kok bisa ada perasaan insecure, dan gimana cara ngatasinya. 





***

Pertanyaan : 

Pernah ga merasa minder sama kualitas pribadi seseorang yang pernah ditaksir pasanganmu? Gimana mengatasi rasa insecure itu?


Jawaban : 




Agnes R Amalia

pernah. tapi kalo pasangan kita bukan tipe orang yang suka membanding-bandingkan, it's ok kok walaupun kita nggak lebih 'baik' dari yang dulu-dulu hehe

Andari

Pernah. Caranya dengan melihat perbedaan kualitas. Gue gak bakat bermusik sama sekali. Kualitas bermusik gue nol besar, tapi gue punya hal lain yang bisa gue tunjukan. Hehehe

Laydia Ostavia

Tidak ji ia, kenapa harus minder? Toh si cowok udah jadi pacar. Berarti kualitas pribadiku lebih dipilih dibanding dari cewek yang pernah dia taksir. Dan secara tidak langsung udah jadi pemenang akunyaa.

sitim08

Pernah..
Ya tetep jadi diri sendiri aja de, sama ningkatin kualitas lo aja. Kalo emang jodoh ga kemana ko, sante ae 👌


doc : pinterest.com



Indrianika

Pernah. Kalo aku sih cuek toh sekarang dianya udah sama kamu


Dwi Astuti

Gua rasa semua orang pasti pernah sih ngalamin hal ini. Caranya gimana ya? CINTAI DAN TERIMA APAPUN YANG ADA PADA DIRI KITA SENDIRI ajah dulu :))) Buehehe serasa pakar psikolog uee


Neishia Evangeline

Buat apa minder si klo dia emang mau sama kita ya harusnya terima kita apa adanya sih? Kalo misal nuntut kek orang yang ditaksir kenapa pacarannya sama kita.

adrihasibuan

Pernah banget.
Dan saya cemburu. 
Tapi setelah saya pikir, kualitas yang pernah ditaksir mungkin saya tidak bisa mengimbanginya. 
Tapi, saya bisa membuat kualitas pribadi saya dengan cara dan metode saya sendiri. 
Dulu in case yaa. 
Saya suka iri karena cowok yang saya taksir suka sama cewek tinggi, pinter, cantik, suka basket. 
Nah karena saya rasa ga mungkin bagi saya, saya liat potensi saya. 
Akhirnya mulai meningkatkan kualitas diri dengan cara tingkatkan pengetahuan, gali potensi diri, liat kekuatan yang dipunya, kekuatan yang kita punya menutupi kelemahan yang kita punya. 
Contoh, mungkin gue ga bisa tinggi dan main basket kaya doi, tapi gue kecil dan gue bisa survive serta actual dengan cara saya sendiri. 
Jangan taruh attention berlebih utk membandingkan, coba taruh attention untuk kekuatan yang lebih


Cendy F A

yes i did. minder hanya milik orang yang ga percaya diri, dan aku selalu ga percaya diri. minder pasti si, tapi for what? kalo dia udah sama kita ngapain minder, kalo mbandingin terus sama orang yang lebih-lebih ga akan pernah ada habisnya.. mending si fokus membahagiakan dia. buktiin klo bisa lebih baik dari mantan orang yang ditaksir doi. simple as that.


Arlinda Syafira Aulia

Ga pernah.
Aku punya kemampuanku sendiri, dan aku bangga sama apa yang aku miliki sekarang.
Mengejar kualitas kayak seseorang yang pernah ditaksir sama pasangan kita justru malah bikin kita terkekang, harus ini itu ngikutin aturan ga jelas biar dianggap setara sama dia. Duh, no.
Jadilah dirimu sendiri. Kamu boleh sombong kok karena udah dipilih dia, karena km punya sesuatu yang selama ini dicari sama pasanganmu.
Gitu.


RA Annisa

Minder pernah.
Ngebayangin aja pasangan kita, pasangan kita udah milih kita otomatis kita di mata dia udah yang terbaik dari yang paling baik


Dewi Riga Rufmanawati

Minder sih iyaaa. Untungnya aku selalu be my self aja sih. Soalnya kalo aku gak nyaman sama sesuatu kan malah gak PD. Pokoknya bikin dirimu sendiri itu nyaman akan sesuatu


frsint19

Aku sih mending jadi apa adanya,jadi diri sendiri karena itu lebih penting, mau masalah jati diri kita jelek kan kita sendiri bisa ngerubah juga, walaupun itu susah paling gak kan gak ngikutin orang lain


Fatkurokuro


Pernah sih, sadari aja nobody perfect je. Kalo dia bertahan toh, berarti ada alasan adanya kelebihanmu.

1 comment:

  1. banyak yang begitu ya dan bikin hati gak nyaman sekali

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. Salam kenal. ^_^