Langsung ke konten utama

Menanti Oktober

Diberi amanah, seperti yang pernah saya tuliskan di postingan sebelumnya sungguh berat. Berat karena memiliki tantangan yang berbeda setiap kali diberi amanah baru. Kalau yang saya takutkan di postingan sebelumnya adalah tentang kegiatan dalam skala kecil yaitu buzzing hanya dengan 5 orang yang mana biasanya dilakukan 20 orang, sekarang tohbisa *seperti kata mak Tanti Amelia* setelah hari H nya lewat saya bisa benar-benar bernafas lega. Eh, ternyata bisa ya. Saya udah takut duluan kalau ternyata nggak sesuai KPI yang diminta sama pihak yang ngasih amanah. Sekarang udah kirim data, udah anteng. Alhamdulillah.


Hari ini dapat kabar lagi dua amanah baru di bulan Oktober nanti. Kali ini, deg-degannya sama. Malah saya nggak tahu nanti gimana, bukan soal nyelesein tugasnya yang harus berurusan dengan hal baru. Tapi... "Oh, kenapa hp saya justru error di saat penting begini?" :( Padahal lagi butuh juga. Hiks. Saya butuh foto yang jernih dan hp itu cukup bagus untuk menghasilkan foto berpixel tinggi. Sayangnya nggak bisa dicharge. :(

Tantangan berikutnya selain hp adalah soal pengerjaan tugasnya yang lumayan bikin ribet. Saya nggak terbiasa ngerjain reportase sendirian, meski bisa aja sih ngerjain satu orang/hari satu liputan. Jadi nggak bisa kopdar sama temen reporter yang lain. Yang bikin agak was-was adalah saya sama sekali nggak tahu Pekalongan tempat acara berlangsung nanti itu di mana. Kawasannya katanya dekat dengan stasiun. Ya, semoga saja nggak sesulit yang saya bayangkan. Yang penting nanti harus ada hp pengganti dulu. Huhu. Belum lagi nanti ada laporan yang mengharuskan reportase dengan social media. 

Trus ada lagi yang tugase dikerjain dalam waktu 3 bulan. 3 bulan book. Ya, semoga seperti yang saya bayangkan, nggak sesulit pada kenyataannya. Seorang teman pernah bilang kalau saya terlalu banyak mikir soal hasil akhir yang harus begini begitu. Mungkin dia ngira kalau saya cenderung minta kesempurnaan. Ya, saya tahu orang ngasih amanah juga kan nggak sembarang orang dikasih. Orang juga milih-milih. Dan rasanya mengecewakan pihak yang memberikan amanah bukanlah hal yang baik buat kedepannya. Makanya saya ancang-ancang gimana caranya reportase bisa selesai dengan semua yang diminta itu. Dan terpenting hape sayaaa. Huhu. kapan bisa nyala lagi? Saya butuh datanya :(

Ini kenapa banyakan curhatnya ya. Nggak sinkron dengan judul blognya yang harusnya bikin saya banyak senyum. 

Ya Allah Ya Fattah, Ya Rozaq...  bantu saya selesaikan semuanya dengan baik. :')

Komentar

  1. tenang mba, semua masalah pasti ada jalan keluarnya dan ada hikmah. misalnya ganti hape baru :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, enakan uangnya dipake buat beli yg lain mba. emas misalnya. :p kalau beli hp mahal sik. moga aja bisa dibenerin dulu.

      Hapus
  2. Aamiin, semoga dilancarkan semua tugasnya dan bisa selesai tepat waktu. HPku malah sudah hampir 2 tahun ini nggak bisa di charge, kalau charge pakai charge kodok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaa, ga kebayang pake charge kodok selama 2 th, Rizki. Alhamdulillah hp-ku udah bener, hehe. Makasih doanya ya. :D

      Hapus
  3. semoga dimudahkan setiap langkah kaki kita dan berlimpah berkah menyertainya :) aamiin

    BalasHapus
  4. semoga lancar ya mbak, biasanya memang gitu, lagi diburu2 tugas rasanya adaa aja ujiannya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba. Berasa banget ujiannya, hehe. Deg-degan mulu. :D Makasih doanya, mba Lia. :*

      Hapus

Posting Komentar

Silahkan berkomentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. Salam kenal. ^_^

Postingan populer dari blog ini

[Review Film Remaja Indonesia] Rompis : Sebuah Roman Picisan

  Review Film Rompis : Sebuah Roman Picisan   Tayang perdana tahun 2018 Durasi film : 1 jam 39 menit Pemain film : Arbani Yasiz, Adinda Azani, Umay Shahab, Cut Beby Tshabina Sutradara : Monty Tiwa Rating : 8/10 bintang  Nonton di Netflix

Sebuah Kado Istimewa Untuk Orang Spesial

Mengenal teman dari berbagai kalangan seringkali membuat saya harus mulai memahami mereka sebagai sebuah individu yang utuh. Bukan hanya sebuah nama tapi juga kepribadian. Ada yang sangat halus perasaannya hingga mudah menangis bahkan meski tak menonton film romantis melankolis. Ada yang sangat keras dengan prinsip hingga membuat orang yang berada di dekatnya harus mengerti saat ia mulai mengeluarkan statement tertentu. Ada yang sangat antipati dengan konflik hingga menganggap hingar bingar tak cocok baginya. Ada pula yang sangat lucu jika berceloteh hingga membuat teman di sekitarnya bisa tertawa hanya dengan mendengar ceritanya. Banyak karakter dengan spesifikasi yang berbeda membuat saya mengerti manusia diciptakan tak hanya 4 jenis saja, bahkan ada yang gabungan sifat dari melankolis koleris maupun sanguin plegmatis.

Sajak Gusmus Tentang Cinta

Sajak Cinta - Gus Mus (KH. Musthofa Bisri) cintaku kepadamu belum pernah ada contohnya.. cinta romeo kepada juliet,si majnun qais kepada laila belum apa apa... temu pisah kita lebih bermakna dibandingkan temu-pisah Yusuf dan Zulaikha... rindu-dendam kita melebihi rindu-dendam Adam dan Hawa