Tuesday, 19 September 2017

Keramahan yang Hilang

Keramahan yang Hilang

Kejadiannya baru aja saya alami, hari Sabtu lalu pas saya mau liburan bareng teman di Bandung. Si teman ini, namanya Isha, bilang bahwa ia akan mengorder mobil online untuk dipesan bareng teman lainnya. Saya nggak tahu berapa jumlah teman yang dimaksud. Dan mobil apa yang dia pesan. Jadi pas keluar kosan adek dan lihat ada taksi Bandung Gemah Ripah, saya pikir Isha ini pesanin taksi, jadi saya langsung masuk ke taksinya dan nggak nyapa isha duluan. Hadeh, teledornya saya ya.


Saya keburu masuk taksi karena si sopirnya kesannya lagi nunggu saya yang sedang ada di rumah tadi. Padahal ternyata bukan. Pas sopir itu nanya, “Mau kemana, mba?” Saya jawab, “Saya nggak tahu, pak. Tanya temen saya aja yang di depan itu.” Sambil nunjuk Isha yang lagi di atas motor. Ternyata Isha nggak pesanin taksi tersebut, dan kalaupun mau pesan mobil online, bukan taxi, tapi grab dengan jenis mobil biasa. Duh, baru ngeh kalau saya miskomunikasi sama Isha.

Saya pun keluar taxi dan bilang, "Maaf, pak. Saya nggak jadi karena sudah ada teman. Dan teman saya nggak pesan taksi tersebut. Saya salah ngira kalau teman saya yang pesankan taksinya." 

Si bapak ngotot ngomel-ngomel bilang “Jangan gitu dong. Saya udah nungguin dari tadi”. Lha, giliran saya yang bengong. Dia nungguin siapa? Saya aja nggak pesan taksi. Saya tahu-tahu lihat ada taksi di depan gerbang rumah, dengan sebuah motor yang dikendarai cowok. Jadi saya menangkap kesan si bapak ini nembak aja gitu sengaja masang di depan rumah biar dikira saya pesan. Jadi saya menghindar dan mendekat ke Isha, bilang kalau gimana ini jadinya? Isha dan adek saya pun ngotot kalau mereka nggak pesanin saya taksi, wong Isha ternyata mau jemput saya pakai motor.

Trus, adek saya nanya, “Bapak, tadi siapa yang pesan taksinya?” Si bapak sopirnya jawab, “Lha, benar ini nomor rumahnya, nomor 80.” Nah lho? Saya bingung kan. Si adek jawab, “Nomor 80 itu ada 2, satu di depan, satu lagi di belakang. Coba bapaknya nunggu aja yang di belakang. Dihubungi lagi aja orang yang pesan.“

Habis itu saya dan Isha langsung pergi dari situ dengan melihat ekspresi si bapak sopir Taxi yang entahlah ya. Kayak pengin ngamuk-ngamuk aja tuh orang. Saya kira orang Bandung itu ramah, nggak tahunya ya ada juga yang perangainya seperti itu. Saya pikir ketika saya cancel bisa dimaklumi karena memang saya nggak ngerasa pesan. Pesan aja nggak gimana bisa tetap harus order? Walau salah saya juga sih waktu itu udah keburu masuk duluan ke dalam taksinya padahal saya belum nanya duluan dia siapa.

Saya harap kejadian itu nggak akan saya alami lagi. Rasanya kayak gemes banget. Shock dan ndredeg sekaligus. Baru kali itu saya lihat tatapan mata ngeri seperti itu lagi. Dulu pernah banget ngeliat sopir angkutan kota di dekat jembatan besi Semarang yang marah-marah sama teman saya karena dia keluar dari angkot yang ngetem. Daripada telat ke kantor, dia nekat turun. Eh, dimarah-marahin bahkan dikuntit dari belakang. Dipepet-pepetin ke kakinya sambil dimaki dengan ucapan yang kasar banget. Dibilang, “Ati-ati ya, mbak. Nanti kalau lewat sini lagi saya tabrak mbaknya.” Gila banget kan? :(

Ingatan itu tiba-tiba muncul lagi di kepala saya. Rasanya kayak flashback. Betapa keramahan di era sekarang sangat berkurang drastis. Bahkan jika kita cancel untuk sesuatu yang tidak kita lakukan, dan tidak bisa kerjakan, kenapa tanggapannya seperti itu? Kenapa nggak coba memaklumi? Toh rezeki nggak kemana kan? Nanti juga ada yang akan menggantikan? Kenapa nggak mencoba ikhlas dengan keadaan itu? Kenapa malah ngotot dan maki-maki nggak jelas gitu?

Saya sedih pas lihat hal itu, apalagi Sabtu itu saya ngrasain apa yang teman saya 7 tahun lalu alami. Dimaki-maki di depan umum, ngeyel untuk sesuatu yang sebenarnya nilai nominalnya kecil, tapi keramahan itu hilang seketika berganti kemarahan yang entahlah bikin saya senewen. Habis itu saya jadi paranoid pulang pakai ojek online, baik mobil atau motor bawaannya ndredeg. Makanya waktu Sabtu malam saya pulang pakai ojek online, tangan saya kencang sekali menggenggam tas. Pikiran saya masih merasa trauma yang mendalam.

Ada lagi kejadian pas kita mau pulang sebelum magrib, pesan go-car sebanyak dua kali, yang nerima orang yang sama. Padahal mobil dia pakai Agya, jenis mobil berukuran kecil yang hanya muat 4 orang aja. Sedangkan rombongan kami itu ada 5 orang. Nggak mungkin kan umpel-umpelan. Jadi pas mau cancel si bapaknya nelpon dan tetap pengin nerima orderan. Sampai Jannah bilang, “Tapi, pak. Kalau nggak muat 5 orang kami cancel ya.” Habis itu dia tutup teleponnya. Saya nggak tahu kenapa orang-orang sangat ngeyel untuk urusan performa. Orang jadi egois untuk urusannya sendiri, tanpa mau menelaah apa yang baik buat calon konsumennya. Dalam akad jual beli ada yang behak menolak jika tidak sesuai dengan kriteria, lalu kenapa harus dipaksakan?

Semoga kejadian seperti itu tidak akan pernah terjadi lagi pada saya. Aamiin. :)

NB : pas saya search di google tentang taksi bandung Gemah Ripah, banyak juga yang komplain dan nulis aduannya di blog. Bahkan dari tahun 2012. Duh, kok nggak berubah ya sejak zaman dulu kala. Sedih saya. Semoga ga kejadian lagi sama yang lainnya. :(

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. Salam kenal. ^_^