Tuesday, 10 January 2017

Berhenti Untuk Sebuah Alasan

Januari ini, bisa dibilang saya sedang sedih. Kalau orang lain bahas resolusi blablabla, saya malah kebanyakan mikir soal keputusan yang sudah saya ambil sendiri. Keputusan itu bener nggak ya?

Bulan Desember lalu, puncak dari segala kegiatan akhir tahun yang padat. Saya riweuh ngerjain banyak hal dalam satu waktu. Ya ngelesi, nulis artikel yang dikejar deadline, liburan ke Jogja, dan hajatan sepupu di Purbalingga. Yang paling bikin pening, ujian anak sekolah. Jujur, saya ngerasa sudah di ambang batas ketika merasa kalau semuanya kok berbenturan dengan waktu yang saya miliki. Rasanya mepet banget waktunya, semua minta dikerjain. Sampai akhirnya saya ngeluh sama bapak. Mbok ngelesinya distop aja.


Secara finansial, les ini juga nggak terlalu berhasil. Kami lebih banyak ngeluarin biaya untuk beli buku, rak buku, meja kursi, dan perkakas lainnya. Sedangkan uang les yang masuk naik turun. Saya nggak mikir soal uang sebenernya, soalnya udah ada pemasukan lain di nulis. Bapak ibu juga nggak mikir soal uang. Gaji guru dengan sertifikasi sudah lebih dari cukup untuk makan sehari-hari. Tapi dengan beban kerja yang lumayan bikin saya sakit kepala, migrain dan gampang marah saya rasa ini nggak sebanding. Badan juga jadi gampang sakit. Akhirnya saya bilang ke bapak dan bapak pun mengiyakan. Deal deh, mulai Januari ini les ditutup, nggak buka les sama sekali.

Sebenarnya alasan buka les karena dulu banyak orang tua yang mengeluhkan anaknya nggak pinter di matematika dan pelajaran lainnya. Trus kesulitan cari sekolah yang bagus karena nilai pas-pasan. Bapak kasian trus mikir kalau di sini ada SDM yang bisa ngurus anak-anak itu. Saya, ibu, dan bapak. Bulan pertama kami buka les, ada 20 an anak yang datang. Saya sampai kewalahan. Sampai akhirnya perlahan menyusut karena seleksi alam hingga hanya 10 an.

Alasan nggak bertahan? Banyaaak. Pertama, anaknya susah dikendalikan trus dianya minta berhenti sendiri karena sayanya juga nggak sreg sama tingkahnya, kedua rumahnya kejauhan tapi ortunya males jemput, ketiga minta les di gurunya biar dapat nilai bagus, keempat seret pembayaran akhirnya kabur gitu aja setelah 3 bulan. Aje gilelah. 3 bulan nggak bayar. Wohh, sabar kali awak. :)) Yang kelima, saya ngerasa bebannya terlalu besar dan si anak nggak ada progress yang menyenangkan hati saya.

Duh, sedih nggak sih, udah setahun diajar tapi kok hasilnya gitu-gitu juga. Serasa saya nggak berhasil mendidik anak orang. Ya, tahu sih kalau ngajar nggak gampang. Tapi kadang terbersit di hati, “masa gitu aja nggak bisa?” Huhu. Saya nggak mau terlalu sering misuhin anak orang. Berasa saya yang jahat di sini. -_-"

Iya, tahu. Saya nggak sabaran kali nunggu progressnya. Tapi bayangin aja diajar gitu hasilnya nggak cukup bagus, trus ditambah beban mapel yang makin bikin pening kepala. Materi pelajaran anak SMA sekarang turun jadi materi anak SMP kelas dua. Wew banget kan? Mana saya ngajarnya anak yang beda sekolah, beda kurikulum, beda pelajaran. Kalau pas saya pegang 5 anak dalam satu waktu kadang saya harus gantian ngomongnya. Andai diri saya bisa dibelah jadi 5 mungkin bisa lebih efisien. Lol. :))

Hasilnya sekarang saya dapet pertanyaan dari ortunya siswa yang bilang, “Kok nggak buka les lagi, mba? Padahal mau bayar dobel loh.” Lol. Saya ketawa sumbang dengernya. Giliran banyak tugas sekolah aja mereka serius ngurus anaknya. Melimpahkan beban tugasnya ke guru, tapi materi pelajaran nggak ditelateni tiap hari. Trus, aku kudu piye? Masa di les aja belajarnya. Rasanya mau saya tekan pun si anak udah nggak bisa apa-apa. Lha dia aja nggak nyaman dengan sekolahnya, di rumah ortunya sibuk sendiri, nggak sempet nelateni. Di les yang hanya 2 jam aja bisa apa coba? Memangnya ini sulap sim salabim bisa jadi pinter. Wussh~ :p

Pada dasarnya mungkin saya memang sudah lelah. Sudah nggak punya alasan lagi untuk mengerjakan hal itu. Awal saya terima kerjaan itu hanya karena mau nyenengin bapak. Karena ngerasa dulu bapak pengen anaknya jadi guru tapi saya malah milih matematika murni karena ngerasa nggak sreg di kependidikan. Cuma mau nunjukin juga kalau sebenernya bisa ngajar, tapi saya nggak cukup punya stok sabar yang banyak. Dan saya nggak bisa mengulang hal yang itu-itu aja sama satu orang. Padahal saya ngarepnya kalau saya ngajarin sekali dua kali itu mbok ya udah mudeng. Masa kudu berkali-kali repetisi. Memang saya radio? Hahaha.

Kebanyakan ortu yang menitipkan anaknya di sini pun sudah lelah dengan kerjaan. Itu sebabnya saya jadi sadar kalau ortu tetep wajib membekali diri dengan ilmu bahkan setelah punya anak. Kamu nggak mau kan kalau anakmu dibilang bodoh hanya karena dia nggak ngerti materi pelajaran? Sudah waktunya para ortu yang jadi guru pertama bagi anaknya, jadi tempat bertanya yang nyaman karena gimana pun ortu yang paling ngerti karakter anak itu gimana. 

Nggak mungkin kan di tempat les bisa menyeimbangkan karakter anak dengan gaya belajar mereka yang mana itu baru diketahui kalau ortunya ngomong anaknya tuh kek gini, kurangnya di sini. Tapi sering banget nemu ortu yang cuma membiarkan aja, nggak konsultasi apa-apa. Saya sadar kalau jadi ortu itu bebannya berat. Jadi, ya sudah. Buat bekal saya deh. Semoga saya punya stok sabar yang cukup banyak kalau punya anak sendiri nanti. Lol.

#curhat setelah sekian lama nggak curhat

4 comments:

  1. Resolusinya tutup les ya mbak, hehehe. Semoga stok kesabarannya gak pernah abis ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha. iya, mba. bikin usaha baru keknya lebih seru. :D aamiin ya Rabb.

      Delete
  2. Hehehe, belum jalannya di sana ya mbak, rezeki dan passion mungkin di tempat lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Tis. Sebenernya lebih suka traveling sama nulis. Makanya kurang nyaman dengan amanah yang dikasih. :)

      Delete

Silahkan berkomentar. Terimakasih sudah berkunjung ya. Salam kenal. ^_^